minda.JUMAAT: ilmu insani

Proses pembangunan insan berkait rapat dengan pendidikan dan proses pengilmuan.

Dalam kejadian manusia sebagai khalifah di muka bumi ini, Allah membekalkannya dengan akal. Akal membolehkannya berfikir. Dari berfikir menjadikan manusia tahu. Dari tahu manusia berpengetahuan. Dari pengetahuan manusia berilmu. Dari ilmu manusia memiliki hikmah...

Hikmahlah meletakkan manusia di martabat tinggi
- yang membawa sinar kehidupan!

Lakaran di atas adalah model pembangunan manusia - ilmu insani - yang berjaya dibina Nabi Muhammad s.a.w. Dan terbukti mampu membina tamadun. Jejak-jejak kegemilangan tamadun Islam, sewajarnya dikaji dan diaplikasikan sebagai pendekatannya yang terbaik.

Secara ringkas, keterbatasan akal manusia dipandu al-Quran dan Sunnah Nabi. Nikmat dan rahmat dari Allah Yang Maha Pengasih akan sekelian mahlukNya merupakan landasan luas untuk merangsang minda.

Nikmat dan Rahmat itu disediakan dalam diri manusia itu sendiri atau persekitarannya. Tanda-tanda (signs) kekuasaan Allah itulah pentunjuk - yang telah dapat memperkukuhkan keimanan melalui penemuan sains di zaman moden.

Ilmu mengurus diri manusia itu adalah yang perlu dimiliki. Ianya dikenali sebagai Ilmu Fardu 'Ain. Ilmu yang berupaya memisahkan yang haq dan yang bathil. Hati dan Nafsu yang menentukannya.

Ilmu mengurus sistem (kehidupan manusia) itu pula dikendalikan akal dan pancaindera yang dikurniakan. Dalam Islam disebut sebagai Ilmu Fardu Kifayah. Pengurusan keatas nikmat dan rahmat yang dikurniakan Allah itulah landasan ujiannya... selayaknya sebagai Khalifah di muka bumi!

Nota:
Model asas ilmu insani di ataslah yang sempat dikongsi bersama peserta di Kota Bharu. Prof Kamil selaku yang 'memiliki kuasa' telah mencetuskan kesedaran betapa Nikmat dan Rahmat Allah akan terus mencurahi persekitaran mereka apabila ketaatan difokuskan hanya untukNYA!