ilmu insani (2)

Entri lepas menyentuh serba ringkas berkaitan ilmu mengurus diri dan ilmu mengurus sistem kehidupan. Nikmat dan Rahmat Allah menjadi sumber hamparan pembentukan manusia - dalam menentukan jenis dan kualitinya.

Sekiranya sesuatu sistem itu asalnya tidak baik atau tidak hebat jika diawasi, diurus dan dikendalikan manusia yang berilmu, bertrampilan dan berakhlak; lambat laun sistem itu akan menjadi baik dan hebat.

Sebaliknya sehebat mana sistem yang telah dibangunkan, jika jatuh ke tangan-tangan manusia yang tidak memiliki ilmu dan ketrampilan yang baik serta tahap akhlak yang tidak berkualiti; lambat laun sistem itu akan rosak binasa.

Kerosakan-kerosakan yang berlaku dalam tamadun kemanusian adalah berpunca daripada peribadi-peribadi yang cuba lari dari kepentingan nilai dan akhlak dalam pengurusan diri. Kebendaan menjadi matlamat. Amanah dijadikan kesempatan - untuk mengukuhkan kedudukan dan kuasa serta kepentingan diri.

Justeru itu, dalam membangunkan modal insan yang mermiliki kualiti seimbang perlu digabungjalinkan ilmu pengurusan diri dengan ilmu penguran sistem. Pengintegrasian itu perlu dalam pembangunan keluarga, masyarakat, organisasi dan negara.

Ilmu mengurus diri secara mudahnya mempamirkan kesan gerak hati dan tindak tanduk nafsu berbanding kehebatan kawalan akal dan pancaindera yang dikurniakan.

Kesempurnaan kejadian manusia (dikurniakan) dengan mata, telinga, hidung, tangan, kaki, akal, nafsu dan hati membolehkan kita melihat, mendengar, menghidu, bekerja, berjalan, berfikir dan merasa apa yang ada dalam dan di luar diri kita. Rahmat diri itu semua datangnya dari Allah.

Dari perspektif akidah ianya menilai bagaimana nikmat dan rahmat tersebut sewajarnya dimanfaatkan:
  • Mata - melihat yang baik atau mungkar?
  • Telinga - mendengar yang elok atau lagha?
  • Hidung - menghidu untuk kesihatan atau kebinasaan?
  • Tangan - melakukan kebajikan atau kemaksiatan?
  • Kaki - kemana langkah dalam membantu gerak kerja tangannya?
  • Akal - adakah berfikir kearah fahsya' hingga kufur nikmat?
  • Adakah nafsu dan hati dirangsang secara terkawal berpandukan dosa dan pahala atau ala kebinatangan?
Persoalan-persoalan di atas adalah asas dalam menguruskan sumber amanah Allah yang terkandung dalam nikmat dan rahmatNya.

insyaAllah, dengan amanah yang tinggi
pengurusan diri akan membawa manfaat...