ilmu insani (4)

Akal yang dikurniakan kepada kita adalah dengan keterbatasannya. Malah jelas tahap perbezaannya di antara kita. Akal jugalah yang menentukan darjah kemuliaan di sisi manusia - kerana ilmunya.

Paduan akal berilmu itu bahan rujukannya dalam Al-Quran dan Sunnah Rasulullah s.a.w. Dalam masyarakat Melayu, sering kita dengar ungkapan "...tidak berakal!". Apakah yang mendorong terhasilnya ungkapan serupa itu?

Allah telah menyingkap rahsia Nikmat dan RahmatNya dalam Ayat 1-11 dari Surah Luqman. Dan dengan jelas dinyatakan:

"...ayat-ayat Al-Quran yang mengandungi HIKMAT,
menjadi PERTUNJUK dan RAHMAT
bagi orang-orang yang berbuat kebajikan..."

Tertarik dengan model matematik yang dikemukakan Tuan Fuad Latip tentang Redha Allah yang ada kaitannya dengan ayat di atas. InsyaAllah, ia memudahkan kita memahami betapa Rahmat Allah itu tiada keterbatasannya (infiniti).

Pastinya, untuk 'berbuat kebajikan' juga memerlukan ilmu. Seperti yang pernah dinyatakan sebelum ini, ilmu itu dikenali sebagai Ilmu Mengurus Sistem (IMS). Dari perspektif Islam dikenali sebagai Ilmu Fardu Kifayah.

IMS adalah alat untuk manusia memakmurkan alam ini. InsyaAllah, beberapa entri akan datang akan disentuh lanjut tentangnya.