strategi JERUNG dan KELI

Tertarik analogi Apabila Jerung Terjun Masuk Kolam Keli Puan Sifu, dalam membicarakan strategi bisnes - khususnya bisnes buku dan penerbitannya.

Dalam membicarakan proses pemikiran strategik, atau berfikir secara strategis seperti yang dinyatakan Puan Sifu; perkara yang paling basik adalah soal-jawapannya.

Apa dia SOAL-JAWAPAN?

Dalam proses menggarap pemikiran strategik, ada dua alat atau instrumen penting yang digunakan. Pertama soalan. Keduanya jawapan... Semua orang tentu sudah arif tentang kedua-duanya, bukan? Sebenarnya, soal-jawapanlah yang membina kekuatan dalam proses tersebut.

Pengintegrasian di antara soalan kritikal dan keupayaan pengoperasian cadangan-cadangan jawapan kepada soalan tersebut dalam merealisasikan visi itulah dikatakan proses pemikiran strategik.

Berbedza dengan cara berfikir orang biasa (atau yang selalunya tidak mahu berfikir), berfikir secara strategik pada asasnya memaksa diri, mendesak naluri dan kadang kala sampai ke peringkat "memerah otak" sampai kering! (...kalaulah boleh kita ibaratkan otak manusia itu seupama kain basahan mandi di perigi) . Itu sebabnya tidak ramai orang "suka berfikir" cara sedemikian.

Kemahiran berfikir secara strategik menghasikan sekurang-kurang tiga cadangan jawapan kepada satu soalan kritikal, kearah pencapaian sesuatu matlamat atau pun impian (visi). Pertanyaan orang biasa selalunya perlukan jawapan. Orang luar biasa akan menyoal dirinya atau orang lain, tetapi sudah ada lebih tiga jawapan yang tersedia cara mengeoperasikannya sekali.

Entri-entri selepas ini akan menyentuh tentang kerangka minda proses pemikiran strategik.

Apa yang pasti semuanya itu telah kita alami sendiri. Mungkin tidak menyedarinya. Maklumlah, hidup seharian kita dikuasai minda separa sedar!

yang BURUK modal media?

Lazimnya, selepas routin santapan pagi minda - slot-slot radio 6.30 pagi tafsir al-Quran di IKIM.fm, 6.45 pagi Bicara Mufti di TV1 dan 7.00 pagi motivasi akhlak di IKIM.fm - beraleh ke TV3 /dan TV1 untuk paparan utama akhbar-akhbar.

Pagi ini agak sesak juga minda dengan berita-berita yang hampir kesemuanya yang dipapar malah diberi ulasan yang agak panjang tentang berita-berita etika buruk... bunuh, bunuh, bunuh! ...serta gejala sosial remaja (yang mana dasar persekitaran untuk itu diputuskan oleh bapa atau datuk remaja-remaja itu sendiri, mungkin?)

Rentetan kisah Mohd. Ashraf Nuraswadi, bayi 10 bulan yang mayatnya ditemui di dalam tali air di Kampung Kubang Berulat, Bachok pagi Sabtu lalu - di mana ibu kandungnya ditahan reman kerana disyakki membunuh bayinya sendiri.

Diikuti Ooi Ying Ying, anak kecil 3 tahun, yang dipercayai telah dibakar dan abunya ditemui di kawasan Perkuburan Cina Paya Terubong, Pulau Pinang - kini ibu kandung dan teman lelakinya ditahan polis kerana disyakki melakukan.

Juga, tidak ketinggalan kisah-kisah dari mahkamah yang menjadi tumpuan semua jenis media sejak 15 hari lalu - tentunya kisah pembunuhan model Mongolia di puncak alam!

Jelas, betapa media kini mendidik masyarakat dengan pendedahan melampau keatas perlakuan-lakuan buruk; yang akhirnya perlakuan serupa itu menjadi kebiasaan (dilihat, didengar, serta tidak mustahil dilakukan!). Adakah semuanya itu sebahagian dari proses perlupusan nilai-nilai insani pemberitaan tidak terancang?

Dalam kesesakan nafas KeKWa untuk cuba kembali menanamkan nilai-nilai murni dalam masyarakat, mungkinkah penggiat-penggiat media serupa itu perlu didedahkan kepada pendekatan Surah Yusof dalam proses pemberitaannya?

Yang pasti ada-adalah jawapan mereka itu!

Dibenak mereka-mereka itu strategi bisnesnya hanyalah... surat khabar laku, TV dapat tarik jutaan penonton!