Serban

Serban sememangnya banyak rahsia.

Pernah semasa kejatuhan Turki Uthmaniyyah Mustafa Kamal Attarturk mengharamkan serban. Said Nursi pernah ditangkap atas alasan memakai serban, tetapi beliau berkata sesungguhnya serban ini datang dengan kepala ku sekali, kalau mahu dicabut perlulah ditebas sekali dengan kepala ini.

Serban berbeza cara ikatannya, malah ada puluhan cara lilitannya. Kadang-kadang setiap guru dan masyaikh mengijazahkan muridnya ikatan serban sebab ia sangat signifikan.

Baca selanjutnya DI SINI

Lepas Rindu (2)...

Tiba Makkah selepas waktu Isya', hari Rabu... Jam 3:00 pagi (Khamis) kami selesai mengerjakan umrah bermiqad di Bir Ali itu.


Warga di negara-negara Arab kini cuti 3 bulan. Cuti musim panas! Malam Jumaat tentu sekali sesak di Masjidil Haram... saya buat pilihan untuk bersolat Maghrib di bumbung... Namun, suasananya LEGA kerana hujan renyai-renyai sejak lepas Asar. Alhamdulillah...

|gambar di atas diambil dari fB Hj Arshad|

Nota: 
Lihatlah 'skyline' sekitar Masjidil Haram....Adakah ianya satu dari tanda2 hampirnya qiamat?
| N3 dibuat pada 23 Julai 2010 |

Lepas Rindu (1)...

11 Julai kami meninggalkan Cambridge dua jam sebelum bermulanya perlawanan akhir WC10 di antara Spain dan Holand... Destinasi akhir adalah Masjid Nabawi dan Baitullahi Haram yang di rindui...

Penerbangan dari Heathrow London ke Dubai mengambil masa 6.5 jam  Kami tiba Dubai 8:00 pagi keesokan karinya. Menunggu satu-satunya flight ke Jeddah 4:30 ptg. Namun, persekitaran Terminal 3 Dubai membuatkan 8 jam itu dirasakan tidak lama!

Sampai Jeddah 6:30 ptg. Urusan imigresyen dipermudahkan. Jam 8:00 malam kami menaiki teksi ke Madinah (Teksi sapu 'ada kelas'... bukan pilihan kami sebenarnya, tetapi diaturkan pihak yang menyambut kami)... Ia suatu pengalaman baru! Rupa2nya pemandu teksi itu adalah "pemandu F1" ...agaknya sebab saya minat sangat dengan sukan F1 he he he... )

Perjalanan yang selalunya mengambil masa di antara 6-7 jam itu hanya jadi 4 jam! (termasuk berhenti makan setengah jam...) Alhamdulillah, Allah permudahkan perjalanan kami itu.

Selepas membersihkan diri terus menunaikan solat Isya' dan Maghrib serta  ZIARAH makam Rasulullah... dan tunggu hingga solat Subuh.

Subhanallah! Hebatnya tenaga yang diberikan Allah ketika itu! Alhamdulillah, kami sempat berada di Madinah 3H2M sahaja.
|Nota: n3 ini dibuat pada 23Jul|

Masjid Birmingham

Kami merancang untuk singgah solat Jumaat di Masjid Birmingham, dalam perjalanan ke Lancester...
namun, ia tidak kesampaian kerana kesesakan di lebuhraya yang tidak diduga!

Sebelum meneruskan perjalanan, membeli makanan untuk tenghari /malam berhampiran masjid... Bandaraya (ke dua besar selepas London) yang didominasi masyarakat kulit hitam itu menawarkan makanan /harga barangan yang hampir separuh dari harga di Cambridge /London.

Birmingham pernah menjadi sumber makanan halal ketika menuntut di Portsmouth dahulu...

65 Victoria Rd North

Dalam tahun 1977-1979 kami pernah tinggal di alamat di atas, rumah milik Mr Hall. Beliau amat gemar menyewakan rumah-rumahnya kepada penuntut Melayu yang menuntut di Universiti Portsmouth...

Masa berlalu amat cepat. Alhamdulillah, sesuatu yang amat menggembirakan adalah wujudnya sebuah masjid di hujung jalan tersebut (selang 10 rumah dari kediaman kami dahulu) - Masjid Jami' Portsmouth. Rata-rata ia diusahakan masyarakat Bangladesh di situ

Bangunan asalnya adalah sebuah dewan, bersebelahan dengan gereja (yang saya rasa dibina kemudian di atas tapak rumah).

Sesungguhnya, rumah itulah meninggalkan banyak kenangan pahit manis serta pengorbanan di perantauan... Lihat laluan kenangan 33 tahun lalu dihidupkan kembali DI SINI

Alhambra


Alhambra dan sejarah Islam di Granada adalah satu gandingan dalam lipatan sejarah yang masih segar sehingga kini... Istana dan kota dalam taman yang penuh kegemilangan dari aspek senibina cendiakawan Islam di kurun ke 13/14 yang masih segar sehingga kini.

Alhambra menjadi bahan sejarah yang HIDUP di Spain.. Rakaman terpilih di Facebook saya.

| sebelum check-out dari Hotel Guadalupe... Granada, Sabtu 1:52pm |

Masjid Granada - dulu dan sekarang


Alhamdulillah, sempat menunaikan solat Jumaat di Masjid Granada - hasrat yang tersemat di hati apabila kembara Andalusia direncanakan. Sederhana besarnya, tetapi kemas dengan cir-ciri senibina Islam Andalusia. Namun, masjid sedia ada bukanlah masjid asalnya... Dewan solat Masjid Granada kini bolih menampung sekitar 500 jemaah.

Terletak di kemuncak di mana masyarat Arab (kebanyakannya dari Moroco) yang bukit bertentangan dengan Alhambra. Saksikan gambar-gambar masjid dan persekitarannya yang sempat dirakamkan...di Facebook saya.

Masjid asal yang bolih menampung ribuan jemaah (ketika kegemilangan Islam Andalusia) terletak bersebelahan!... Kini adalah GEREJA TERBIAR.

Begitulah sejarah... perilaku pihak musuh apabila berkuasa!