minda.JUMAAT: mengurus ego

Dan ketika Kami berkata kepada malaikat-malaikat: Tunduklah kamu kepada Adam!
Lalu mereka tunduk, selain dari iblis; dia menolak...
Ayat 116, Surah Tahaa

Itulah episod bermulanya EGO, salah satu mahluk ciptaan Allah. Kewujudannya terserlah berikutan dengan perintah Allah untuk Adam (bapa kepada mahluk yang bernama manusia) dinobatkan sebagai khalifah di muka bumi ini... Rujuk Ayat 30, Surah Al-Baqarah sebagai permulaan kisahnya - seperti yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad s.a.w.


Setiap mahluk kejadian Allah dijadikan berpasangan. Begitulah juga dengan ego. Dari perspektif diri, ada ego yang positif - membawa kebaikan. Dan juga yang negatif - mengakibatkan keburukan - kepada diri sendiri dan mungkin juga persekitarannya.

Dalam lain perkataan, ianya perlukan kemahiran untuk menguruskannya!

Ego adalah sesuatu yang perlu ada dalam diri kita. Ego yang positif adalah pemangkin atau akan memotivasikan sesuatu tindakan dalam pencapaian matlamat. Sebaliknya ego yang negatif adalah pemusnah.

Dalam kehidupan seharian, Islam telah menetapkan tindakan-tindakan yang kategorikan sebagai wajib, haram, sunat dan harus. Di dalamnya letaknya asas-asas menguruskan ego. Renung-renungkanlah...

Nota:
Kata cerdik pandai, menguruskan ego itu seumpama memelihara ikan emas di dalam akurium.