lagi ego...

Ada baiknya entri berkaitan ego SEBELUM INI dilanjutkan...

Dan kali ini dipanjangkan ilmu berkaitan dari sumber kuliah subuh pagi tadi. Peringatan yang disampaikan itu bersumberkan daripada seorang sahabat. Peringatannya mudah (dan mungkin selalu kita dengar) dan 'biasa sahaja' bunyinya:

Aqal jika tidak dipandu agama, akan sesat lagi menyesatkan;

Harta yang dimiliki akan susut nilainya, kecuali dibelanjakan ke jalan Allah; dan

Harga diri tiada nilainya, jika tidak disandarkan iman dengannya!



Kali ini sekadar ingin mengambil peringatan yang ketiga itu dahulu...

Ego itu dalam bahasa Melayu Arabnya adalah sombong atau bangga diri atau takkabur atau ujub. Cuba banyangkan apabila kita menghiasdiri untuk bertemu seseorang yang amat penting dari segi kedudukan dan kuasanya... Berapa agaknya nilai pakaian dan kelengkapan yang dimiliki ketika itu? RM200, RM2,000 atau mungkin RM20,000 atau lebih dari itu?

Dan bayangkan juga jika niat, matlamat dan juga perancangan yang terlibat dengan pertemuan tersebut tidak membatasi halal haramnya dan kemungkaran yang tiada tepinya... Berapakah agaknya nilai diri kita di sisi Allah ketika itu? Mungkin sepuloh sen pun tak laku!

Para alim ulama' terdahulu telah memberikan panduan, jika ingin mengikis rasa ujub:

1. Mengingati bahawa taufik dan hidayat untuk beramal itu datangnya daripada Allah;
2. Mengingati bahawa semua nikmat yang terima itu datangnya daripada Allah;
3. Khuatir amalannya tidak diterima Allah; dan
4. Khuatir kalau-kalau dosa-dosanya melebihi kebaikan-kebaikan yang berupaya diimpakkan.

Nota
Dato' Dr Fadilah Kamsah pernah mengungkapkan nasihat berikut: "Kalau ingin menurunkan ego kita, cuba-cubalah membersihkan tandas awam berbayar setiap kali kita gunakan!"... Amacam? Cubalah, baru tahu...