memandu aqal

Dua entri yang lalu ada disentuh tentang aqal dan ego. Aqal dalam bahasa sainsnya disebut sebagai intelektual.

Persedian awal yang telah direncanakan Allah sebelum Nabi Adam dinobatkan sebagai khalifah di muka bumi ini adalah melalui proses mengenali nama-nama benda di persekitarannya. [Rujuk Ayat 33, Surah Al-Baqarah]

Sebenarnya dari situlah bermulanya kehebatan pembangunan keintelektualan manusia. Proses itu kini telah dibuktikan melalui fasa-fasa kejadian manusia, bermula dari dalam 'rahim' ibu yang pada kemuncaknya melibatkan pemberian rohnya. Subhanallah! Maha Suci Allah, dengan KehebatanNYA. [Banyak ayat berkaitan, di antaranya rujuklah Ayat 5, Surah Al-Hajj]

Apa yang ingin dibawakan disini adalah proses membangun dan menguruskan intelektual itu asasnya adalah BERGURU!

Kehebatan (kecerdikan) intelektual, atau IQ yang lazimnya disebut itu semata-mata tidak akan dapat memandu manusia itu dalam memenuhi persoalan mengapa ianya dijadikan.

Ringkasnya, manusia dijadikan Allah untuk mengabdi diri kepadaNYA. Unsur-unsur pengabdian diri dalam mentadbir alam ini.

Justeru, agamalah asasnya yang dapat memberikan panduan. Lihatlah betapa rosaknya dunia kini apabila manusia menggunakan aqalnya untuk memandu agamanya!

Baca SETERUSNYA tentang aspek-aspek luaran lain perlu di dalam pencernaan intelektual. Semoga ada manfaatnya, insyaAllah.