persekitaran YSB (7) - lakar senario


Gambar terbaru cucu di Dubai, yang diterima semalam... kena pula saiz baju yang dibelikan neneknya di Medan tempoh hari! Cucu yang seorang lagi hampir setiap hujung minggu mesti ke rumah Subang Jaya... hendak makan nasi yang nenek masak sendiri!

Paparan di atas, seperti promo Hari Merdeka 50 Tahun TV3 (pertama kali, mengatasi sentuhan Petronas - pada penilaian sendiri) tentu banyak mengingatkan zaman kanak-kanak kita dahulu, mungkin. Episod-episod dalam iklan TV3 itu sememangnya amat segar lagi di ingatan.

klip video kredit: zikri83/uTube

Ahad lepas, ada sesuatu yang agak memeranjatkan. Cucu yang berumur 4 tahun itu telah membuat 'flasback' peristiwa-peristiwa hidupnya ketika berumur di bawah 12 bulan!... khususnya yang berkaitan 'perebutan kasih sayang Atuk dan Nenek'

Mengapa ingatan-ingatan serupa itu boleh muncul di minda kita?

Dalam Model Sistem Berfikir, telah di tunjukkan bahawa persekitaran yang sentiasa berubah (YSB) itu adalah pembentuk kepada hasrat pencapaian masa hadapan. Analogi yang mudah adalah ketika merangka episod-episod - tidak kira novel jibunsyi atau pun sesi penggambaran siri telenovela... Apa yang kita lakukan adalah melakar senarionya.

Dalam pemikiran strategik, lakaran senario adalah perkara asas. Kekuatan, kepakaran dan kejituan dalam memahami elemen-elemen PEST itulah penentu tahap kejayaannya. Proses tersebut di kenali sebagai Perancangan Senario (scenario planning).

Apa yang pasti, 'permainan tembak-tembak' dan peristiwa-peristiwa dalam pencapaian matlamat itu adalah proses pembikinan episod. Episod yang baik tentu sekali menghasilkan kepuasan...Episod yang kekal di minda dan mudah pula dikeluarkan semula.

Jumaat hingga Ahad ini ke Melaka lagi. Kali ini untuk berkongsi sedikit ilmu bersama anggota pengurusan tertinggi sebuah organisasi. Matlamatnya adalah ke arah pembentukan episod-episod bisnesnya untuk tempoh 30 tahun akan datang.

Jumpa Isnin nanti, insyaAllah.