model SISTEM BERfIKIR

Seperti yang dijanjikan, kali ini bicara pemikiran strategik akan menyentuh aspek teknikalnya. Sistem berfikir.

Berbedza dengan sistem-sistem yang biasa atau pernah kita gunakan, sistem ini tercipta dengan sendiri di dalam otak kita. Ia adalah sistem minda yang terbentuk apabila seseorang itu menggunakan otaknya. Untuk berfikir! Dalam hal ini, kedua-dua belah otaknya - kiri dan kanan digunakan. [Sebenarnya kita pun tidak sedar ketika mana kita gunakan yang kanan atau yang kiri... Begitulah hebatnya cipataan Tuhan].

Apa yang dibicarakan seterusnya bukanlah sesuatu yang asing bagi kita semua. Setiap kita telah mengalaminya sendiri, yang mungkin tanpa disedari sahaja.

Apa dia Sistem Berfikir?

Ada bermacam-macam sistem atau model atau bentuk-bentuk penjelasan mengenainya. Untuk tujuan bicara ini, kita ambil model yang digambarkan di atas. Model ini adalah yang paling asas.
Menjadi asas dalam perancangan strategik. [Nota: Penulis menemui model asas (terlupa pula milik siapa) di awal tahun 80an, diguna dan disesuaikan untuk tujuan kefahaman aspek-aspek pengurusan perubahan ketika berkhidmat di sektor awam dan swasta dahulu].

Untuk kemudahan bicara, ianya dirujuk sebagai Model Sistem Berfikir (MSB). Asas utama pemikiran strategik adalah MSB. Mengapa? Masih ingat lagi "Soal-Jawapan?". Jika kurang pasti rujuk semula untuk tujuan penyaman minda.

Kalau di lihat kepada MSB, kaedah asasnya adalah memikirkan "masa akan datang, hari ini" (the fUTURE is NOW). Wawasan 2020 direncanakan dalam tahun 1995 (RMK7) dan tentu sekali telah difikirkan dua atau tiga tahun sebelum itu! Dalam lain perkataan, telah dibayangkan pencapaian hasrat strategik Negara di tahun 2020, ketika berada dalam tahun 1995...

Tentu sekali Encik-Encik dan Tuan-Tuan (sebutan yang amat sinonim dengan Puan Sifu...) masih ingat betapa model minda ini digunakan ketika memikat isteri (atau suami) masing-masing 10, 20, 30 tahun yang lalu? Fikir-fikirkanlah semula peristiwa-peristiwa manis itu berpandukan MSB... Memikirkan yang indah-indah itu akan menjadikan yang sulit (perkara sukar difahami) itu mudah. Semudah 1-2-3-4.

Justeru itu, penghasilan novel-novel jibunsyi pastinya telah Encik-Encik dan Tuan-Tuan menggunakan model sistem berfikir dalam pembinaan episod-episodnya, tanpa disedari!