fikir, TERfikir atau TIDAK berfikir?



Tragedi di ambang 50 Tahun Kemerdekaan! (berserta zikir lazimnya...Innalillah...) Adakah itu respon sepontan anda? (apabila menatap muka hadapan akhbar-akhbar hari ini)

Sesungguhnya, tragedi maut 229PLUS itu amat menyayatkan hati. Apatah lagi kaum keluarga mereka yang terlibat...Melayu ada, Cina ada, India ada. Indon pun ada.

Kita tinggalkan berita itu. Bicara ringkas kali ini hanya menyerahkan kepada pengunjung tentang pengajaran dari tragedi itu.

Sebelum itu, diperturunkan respon dari pelbagai pihak, seperti yang di beritakan:

Perdana Menteri: "...saya sudah arahkan Kong Choy buat siasatan terperinci!"
Menteri Pengangkutan: "Wajib kursus ulangkaji bagi pemandu bas, supaya tiada lagi kehilangan nyawa di jalanraya..."
Menteri Kerjaraya: "...LLM kata itu bukan kawasan kemalangan!"
MIRoS: "... faktor ..., faktor..., faktor... Kami berpendapat faktor manusialah penyumbang kepada tragedi itu!"
Polis: "Pemandu bas turut terbunuh itu ada 13 saman, 2 waran tangkap!..."

Begitulah ayat-ayat lazim pihak-pihak tertentu, apabila terjadi peristiwa-peristiwa yang mendatangkan kecelakaan! Maka bangau-oh-bangaulah semua. Sekurang-kurang reda sekejaplah kisah si NameWee yang kurang asam itu!

Apa yang ingin direkodkan di sini sekadar tiga ungkapan "fikir, TERfikir dan TIDAK berfikir" untuk dijadikan satu dua ayat lengkapnya!