minda.JUMAAT: kemulian ilmu

Gambar diambil dari header www.ghazali.org

Keutamaan ilmu adalah jelas seperti di akhir
Ayat 9 Surah az-Zumar:

"...Adakah sama orang-orang yang MENGETAHUI dengan orang-orang yang TIDAK MENGETAHUI? Sesungguhnya orang yang BERAKALlah yang dapat menerima pelajaran."

Dalam konteks yang sama,
Rasulullah s.a.w. menegaskan bahawa
"...Menuntut ilmu itu adalah FARDU keatas setiap orang Islam!"


Imam al-Ghazali dalam menghuraikan Ilmu Laduni memulakan hujjahnya bahawa

"Ilmu" (pengetahuan) ialah konsep (tassawwur) jiwa berakal yang tenang terhadap hakikat-hakikat sesuatu dan rupanya (suwaruha) yang bersih dari benda-benda dengan 'ainnya, kualitinya, kuantitinya, jauharnya dan zatnya; kalau ia tunggal.

"Alim" (orang yang mengetahui) ialah orang yang meliputi, mencapai serta mempunyai konsep, manakala "maklum" (apa yang diketahui) iaitu zat sesuatu yang terukir ilmunya pada jiwa.



[...bunyinya macam susah kan? Itu adalah ungkapan kitab tua
yang kaya dengan maklumat...]


Secara mudahnya, kemulian ilmu itu terletak pada "apa yang diketahuinya". Kalau ia mulia maka mulialah ilmu yang disampaikan.

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui. Segala ilmu itu milikNYA.