minda.JUMAAT: ilmu laduni

Mungkin ada yang bertanya mengapa siri 'ilmu insani' menjadi tajuk entri (sejak Jumaat lalu)?

Ilmu Insani itu adalah ilmu yang 'dipelajari'. Sama ada ia bersifat fardu 'ain atau pun fardu kifayah.

Asasnya adalah akal anugerah Illahi, berpandukan sumber Al-Quran dan Hadis.

Sebenarnya saya cuba membezakannya dengan satu lagi cabang ilmu - iaitu ilmu laduni. Satu cabang ilmu yang agak 'rumit' untuk dibincangkan.

Secara ringkas, ilmu laduni itu adalah:

"...ilmu yang diperoleh seseorang yang soleh
dari Allah SWT melalui ilham dan
tanpa dipelajari
melalui proses pendidikan tertentu.

Ilmu tersebut
bukan hasil dari proses pemikiran,
tetapi ianya adalah kurniaan Allah..."

Kalau para Nabi dan Rasul diturunkan wahyu Allah yang kebenarannya 100%, maka orang-orang soleh (wali-wali Allah) diberi jalan singkat oleh Allah untuk memahami ilmu-ilmuNya secara ilham atau laduni - ilmu yang terus dijatuhkan ke hati, tanpa melalui akal.

Allah berfirman : “...Dan bertaqwalah (kepada Allah), niscaya Allah akan mengajar kamu, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu." - Al Baqarah, (akhir ayat 282).

Mengikut ahli tafsir, secara spesifik ilmu laduni disebut Al-Quran dalam kisah Nabi Musa a.s. dan Nabi Khidir a.s.

"...Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami dan
yang telah kami ajarkan kepadanya
ILMU dari sisi kami."
Al-Kahfi, ayat 65.


Rasulullah s.a.w. mengingatkan kita semua

“...Barang siapa yang mengamalkan apa yang dia tahu,
Allah akan mengajarnya apa yang ia tidak ketahui...”



KEMASKINI
12 Rabiul Awal 1430 10:00 pagi

Alhamdulillah, setelah puas 'selongkar' rak-rak buku akhirnya berjumpa semula (selepas solat Asar kelmarin) buku di atas - Ilmu Laduni, karya asal 'Al-Risalah al-Laduniyyah' Iman al-Ghazali. Mengikut catatannya, dibeli pada 23.10.93...

ILMU LADUNI diterjemahkan Abdullah bin Mohammad (Nakula)
ISBN 983-62-2802-0 Terbitan DBP (1993)