Ramadhan: kuliah berISTIQAMAH

Kuliah subuh pagi tadi membawakan satu kisah yang amat berguna untuk direnung bersama dan diamalkan... yang diringkaskan seperti berikut:

Ibnu Abbas di tanya tentang tiga perkara:
a. apakah sebaik-baik hari di dalam seminggu?
b. apakah sebaik-baik bulan di dalam setahun? dan
c. apakah sebaik-baik amalan harian ketika hidup?

Ibnu Abbas menjawab:
a. hari Jumaat, penghulu segala hari!
b. bulan Ramadhan al-Mubarak! dan
c. solat di awal waktu!

Jawapan Ibnu Abbas itu disampaikan kepada Saidina Ali. Dan inilah responnya:

"Ibnu Abbas memberikan jawapan yang tepat!
Tetapi jika soalan yang sama ditanyakan kepadaku, inilah jawapannya:

a. Sebaik-baik hari adalah hari di mana kita dikembalikan kepada Allah dalam ketaqwaan!
Yang pasti, kita tidak tahu bila tibanya mati dan khiamat... Hakikatnya, bersedialah sepanjang masa.

b. Sebaik-baik bulan adalah mendapat dan berada di dalam keampunan Allah yang berterusan (berkesinambungan). Elakkan sikap hipokrat! ...bukan Ramadhan sahaja baru pulun semua, sedangkan bulan-bulan lain selepas itu berkawan dan bermain semula dengan perkara-perkara yang Allah musuhi!

DAN
c. Sebaik-baik amalan adalah apabila Allah terima kita secara total - luar dan dalam, iman dan amalan!"

PERINGATAN: Apabila kita mati, yang kekal hanyalah AMAL dan TAQWA kita semasa hidup.
...Hanya Allah yang Maha Mengetahui.

PENGAJARAN: Saidina Ali memberikan jawapan secara pemikiran strategik dalam aspek istiqamah. Ramadhan dijadikan papan lonjakan meneroka perubahan.