minda.JUMAAT: rakan-niaga

"Apabila anda ingin menguji sahabat sejati,
AJAKLAH DIA BERNIAGA!"


Itulah kata-kata orang bijak pandai yang mungkin kita pernah dengar. Mengapa ungkapan serupa itu diluahkan?

Mudah: '...dalam perniagaan khususnya yang melibatkan perkongsian, sifat jujur (amanah) memang sukar DIAMAL dan DIPERTAHANKAN'.

Ramai 'sahabat dalam perniagaan' GAGAL, sebelum berjaya memperkukuhkan usaha perkongsiannya. Perasaan mencurigai mengatasi sikap berlapang dada. Terhakisnya percaya saling mempercayai. Tidak terbuka.... dan banyak lagi yang berkaitan dengannya.

Bilakah kecurigaan itu muncul? Apabila DUIT telah mula DILIHAT hadapan mata! (atau akan /telah masuk dalam akaun bank...) . Benarlah bidalan 'mata duitan' dalam menggambarkan rakusnya manusia kerana duit.

Justeru, salah tafsiran dan amalan
"9 dari 10 punca rezeki dari perniagaan"
menjadi dilema umat Islam Melayu - tahu tetapi tidak mengetahuinya!

Nabi Muhammad s.a.w sebagai seorang usahawan telah banyak memberikan panduaan dari sirahnya. Nilai-nilai keusahawanan bukanlah bakat tersedia ada. Ia perlu disemai sebagai suatu 'kemahiran hidup'. Kemahiran yang membawa manfaat kepada diri sendiri. Juga orang lain yang berurusan dengannya. InsyaAllah.

Baca pula Khutbah Jumaat PTS DI SINI