kelas taqwa

Hari ini hari ke dua kita berada di kelas taqwa. Amalan puasa wajib Ramadhan merupakan proses pendidikan untuk mencapai matlamat akhirnya - tahap ketaqwaan di sisi Allah. Perkara yang kita semua sudah amat arif dengannya.

Yang mungkin kita terlepas pandang adalah soal bagaimana menjejakinya. Berikut adalah intipati perkongsian sedikit ilmu, dari kuliah Manghrib malam pertama sebelum solat tarawih kelmarin:

1. Ramadhan adalah bulan turunnya Al-Quran. Al-Quran membawa kebenaran. Menghapuskan kebathilan. Itulah modul asas pembangunan modal insan. Justeru, memperbanyakkan amalan membaca al-Quran dan aktiviti-aktiviti berkaitan dengannya adalah langkah perbersihan jiwa.

2. Ramadhan telah dikurniakan RahmatNYA yang melimpah ruah. Membuka ruang untuk kita mudah untuk mengimpakkan sebahagian dari rezeki yang dikurniakan. Bulan untuk penambahbaikan dalam membentuk suasana 'baitul-muslim' - membudayakan Islam dalam kehidupan.

3. Ramadhan itu bulan Qiam. Bulan di mana mudah untuk menunaikan amalan-amalan solat sunat. Kita akan dapati setiap malam akan ramailah yang berpusu-pusu ke masjid bersolat tarawih. Lebih-lebih lagi 10 malam pertama. Tahap pencapaian taqwa bukan mudah sebenarnya. Taqwa itu dari segi bahasa pengurusannya adalah kualiti. Kualiti itu bukan milik semua. Itu sebabnya di malam 10 terakhir, yang dijanjikan terlepas dari siksa api neraka; ruang-ruang solat di kebayakan masjid dan surau menjadi lengang... Nabi telah dipertontonkan bahawa penghuni neraka lebih ramai dari syurga!

4. Komponen keempat dalam proses pendidikan Ramadhan adalah hati. Didiklah hati dari segala bentuk sifat-sifat terlarang. Hati kita tidak siapa berupaya mengawalnya. Hanya kita sendiri! Itulah halangan rapuh yang memisahkan kita dan pencapaian taqwa.

5. Jagalah lidah, mata dan telinga! Ketiga-tiga deria itu terdedah. Dan sewajarnya lebih mudah dipuasakan, sekiranya hati telah terdidik sempurna.

Dan...
Gambar dipetik dari theStar on-line

6. JAGALAH PERUT! Jelas, Ramadhan dalam masyarakat kita adalah bulan PESTA MAKAN... Inilah suatu budaya yang merosakkan roh Ramadhan itu sendiri. Proses merehatkannya dalam bulan Ramadhan tentu sekali menimbulkan kejutan dengan budaya Malaysia Boleh itu! Sedangkan amalan berpuasa itu telah terbukti amat baik dari aspek terafi kesihatan. Semua tahu penyakit bermula dari perut...

Hanya Allah YANG MAHA MENGETAHUI akan amalan setiap mahkluknya.