intelektual seimbang...

Membaca kisah-kisah Sufiah Yusuf, kanak-kanak pintar (ibunya Melayu dari Muar) yang diterima masuk Universiti Oxford ketika berusia 13 tahun (sepuluh tahun lalu) agak memilukan...

Lantas terbayang di benak kita beberapa kes kanak-kanak genius di Malaysia, khususnya daripada keluarga Melayu dalam tempoh 30 tahun yang lalu. Seingat saya hampir semuanya (berdasarkan maklumat media yang ada) di akhiri dengan episod-episod malang!

Amat tertarik dengan tulisan hebat AbuSaif yang menyorot kembali beberapa kisah hidup kanak-kanak genius di N3nya "Sukarnya Menjadi Genius" - yang di antara lain menyentuh kisah Hadafi, Sufiah dan terkini Adi Putra.

Saya petik juga 2N3 uncleJ DI SANA dan DI SINI, untuk memudahkan pengunjung mengumpulkan maklumat berkaitan Sufiah Yusuf.

Justeru, saya tidak bercadang untuk melanjutkan ulasan berkaitan paparan-paparan tersebut.

Cuma sekadar mengulangi semula pesanan Ibrahim Adham di N3 lepas "minda.JUMAAT : minda.Akal" sebagai sempadan; dalam membantu anak /cucu membangunkan intelektual seimbang masing-masing:


"...Jika berpegang kepada AKAL semata-mata,
akan SESATlah dia!

Jika berpegang kepada HARTA,
akan BERKURANGANlah jadinya!

Jika berpegang kepada KEMEGAHAN manusia,
dia menghampiri KEHINAAN!"...

Nota kemaskini (7 April 2008): Bacalah kenyataan Sufiah (jika benar itulah luahan orangnya yang sebenar) yang berbangga dengan tugasannya DI SINI...


Nota
1. Kisah Hadafi, Sufiah dan kini Adi Putra perlu dijadikan pengajaran - jika ada di antara kita yang dianugerah Illahi anak-anak atau cucu-cucu yang mirip kepada mereka bertiga.

2. Semoga tiga cucu (3-5 tahun) saya yang kini sedang membina kehebatan IQ masing-masing dilindungi Allah dan dikurniakan dengan 'intelektual seimbang', InsyaAllah.