damai minda

Semalam seharian di Bogor...mencari damai minda. Perjalanan melalui lebuhraya 3-lorongnya itu mangambil masa hampir 2 jam dari Jakarta. Bogor (nama Belandanya Buitenzorg) adalah wilayah yang subur tanah pertaniannya. Pisang, ubi kayu, keledek dan jagung manis ada di mana-mana. Segar mata memandang kehijauan tanaman tersebut di sepanjang perjalanan.

Destinasi utama adalah Kebun Raya Bogor (KRB, botanical gardens), bersebelahan Istana Bogor (1745) yang banyak sejarah silamnya. Keluasannya hampir 90 hektar. Taman itu bermula dengan tanaman pokok-pokok Canarium Vulgare. Kini berusia 190 tahun. Kami dipandu-arah oleh Pak Djenudin petugas berpengalaman di KRB. Maklumat lain baca DI SINI

Selepas 2.5 jam berjalan dan menjelajahinya, apa yang dapat digambarkan adalah kebenaran ayat "...many world class exhibits" (seperti yang dinyatakan di dalam buku panduan KRB). Kehebatan penciptaan Illahi dapat disaksikan di situ... Itu baru satu benda, iaitu pokok!

Mengapa saya suka dengan pokok? (sehingga 'bersusah payah' ke Bogor). Sebenarnya pokoklah yang menjadi sumber inspirasi (dan menjadikannya sebagai anologi) dalam memahamkan kumpulan sasar /khalayak, ketika berkongsi ilmu dan pengalaman tentang konsep Balanced Scorecard (BSC).

BSC adalah alat pengurusan digunakan untuk merealisasi dan melaksanakan strategi secara berkesan. Selalunya di akhir program, salah satu soalan yang akan ditanya adalah "Apa dia BSC?" ...dan jika jawapan mereka adalah "POKOK" - saya menarik nafas lega dan melafazkan Alhamdulillah!

Nota: Gambar di atas adalah salah satu contoh dari beberapa papan tanda motivasi minda yang dipasang di dalam kawasan KRB (yang sengaja dipaparkan di tepi tasik buatan, di belakang Istana Bogor)... fikir-fikirkanlah!

Betapa air-mata dan mata-air itu saling tangis-tangisan menghadapi dilema "pemanasan global" hasil dari kekejaman manusia...