minda.JUMAAT: doa para NABI


Jika diamati, Al-Quran menunjukkan kepada kita pendekatan dan adab-adab berdoa para Nabi. Mereka membuka dan menutup doa masing-masing dengan pujian terhadap segala SIFAT KESEMPURNAAN Allah.

Pujian yang dilakukan itu mempunyai kaitan dengan bentuk permohonan yang dihajatkan. Ada juga pujian-pujian tersebut diletakkan di pertengahan doa mereka.

Kita lihat betapa indahnya doa Nabi Ibrahim a.s. yang diukir Allah di dalam Surah Ibrahim (14:38-41), yang maksudnya seperti berikut:

"Wahai Tuhan kami! Sememangnya Kamu mengetahui apa yang kami sembunyikan dan apa yang kami zahirkan. Tidak tersembunyi pada Kamu sesuatu pun di bumi dan di langit.

"Segala puji bagi Allah yang telah mengurniakan padaku, di kala ku sudah tua, Ismail dan Ishak. Sesungguhnya Tuhanku Maha Mendengar doa.

"Wahai Tuhanku, jadikanlah aku seorang yang mendirikan solat, juga di kalangan zuriatku, wahai Tuhan kami, terimalah doa.

"Wahai Tuhan kami! Ampunkanlah aku, dan dosa kedua ibu bapaku dan dosa-dosa orang beriman pada hari Hisab".